Valentine

Saya termasuk orang yg tidak merayakan valentine. buat saya hari kasih sayang tidak perlu diwujudkan hanya setahun sekali,tapi semestinya setiap hari adalah hari kasih sayang.

Sahabat pernah mendengar cerita2 rasul yg penuh dengan kasih sayang? beliau mengajarkan kasih sayang sehari2 kepada kita semua,bukan hanya kepada mereka yg seagama,bahkan kepada mereka yg tidak seagama dengannya pun beliau tetap penuh kasih sayang.

buat saya beliau adalah contoh panutan kasih sayang ,ketimbang mencontoh santo valentine ,saya jelas lebih memilih rasul ,untuk itu mohon maaf kepada mereka yg merayakan valentine.

saya mohon maaf karena saya tidak mau mengerti dengan semangat hari kasih sayang alias valentine ini… saya hanya ingin setiap hari adalah hari penuh cinta antara saya dengan sesama saya,bukan hanya sesama manusia,tapi juga dengan alam,sebagai sesama ciptaanNYA.

agar terwujud Surga di bumi sebelum surga yg sesungguhnya di alam nanti:)

21 Komentar

  1. Merayakan Valentine akhirnya menjadi sekadar tradisi, Dot. Kalaupun dulu aku sengaja bikin acara kumpul2 sama sahabat2ku bertepatan dengan hari itu, itupun bukan karena aku ingin mencontoh Santo Valentine, tapi lebih karena memang ingin keluar bareng sama temen-temenku sambil melihat serunya mereka2 yang sibuk merayakannya…

    Tidak ada manusia sesempurna Rasul, jadi memang padanyalah kita harus mencontoh. Cuman, biarin aja deh mereka yang merayakannya… Aku yakin, mereka merayakannya cuman buat seneng2an, tanpa maksud yang lebih jauh dari itu…🙂

    • kalau mau jujur,saya juga sebenarnya masih merayakan natal la,tapi bukan karena ingin ,melainkan karena udah jadi tradisi keluarga sebelum saya masuk islam. dari dulu kita memang selalu kumpul dan tukar hadiah sedari kecil saat natalan,jadi saat udah pindah agama saya masih harus ‘terpaksa’ datang ke acara keluarga besar saya ini.

      setiap tahun pula dapat kado,tapi saya anggap kado itu bukan kado natal,melainkan hadiah biasa saja. selain itu menyelamati natal orang tua saya dan keluarga besar lebih kepada respek aja thd apa yg mereka percayai,bukan percaya kpd apa yg mereka percaya,karena saya sudah gak percaya lagi:)

      buat yg merayakan ,saya mohon maaf,silahkan aja merayakannya ,tapi saya juga mohon hargai keputusan mereka yg seperti saya,menolak merayakan hari valentine ini…. jadi kita cukup saling menghargai saja kan,toh itu tidak merugikan pihak manapun (menguntungkan buat tukang bunga dan tukang jual cokelat iya ,hehehe)

      • nggak sengaja baru baca tulisanmu yang ini Dot..

        seperti halnya keluargaku. Keluarga dari bapakku juga bhinneka tunggal ika. Keluarga pakdhe dan sepupuku byk yg non muslim.. alhamdulilah byk yg udah pindah islam juga. tapi tradisi ‘tukar kado’ tetep gak bisa dilangin. hehe

        jadi kalo lebaran, keluarga besar bpkku tetep ngadain tuker kado.. agak aneh sih, tapi gpp.. 🙂
        sebagai bentuk rasa sayang kami..

        soal valentine, mungkin byk yg gak tau kalo ternyata itu berkaitan ama santo valentine. mereka cuma sekadar ikut rame2 aja.. kayak aku saat ABG. tapi setelah tau, ya gak ngerayain.. semoga aja mereka segera dapet petunjuk dari Allah .. amin,

      • wah mirip2 dong ya kita na? sisi baiknya adalah kita dapat kado dua kali,yaitu lebaran dan natal hehehe…

  2. Kalau menurut saya, ini bagian dari “Ghazwul Fikri”nya para Orientalis, bagi generasi muda…dan semua kembali ke Pribadi masing2…mau mencontoh siapa, atau mungkin kurang paham dengan Konsep Kasih Sayangnya Rsul…berarti selama ada perayaan, tetap harus ada pencerahan juga…seperti tulisan Ini…
    Tks Mas…🙂

    • betul banget,dunia barat mendikte kita dengan pemikiran2nya… semoga kita juga bisa melawan pemikiran ini dengan pemahaman2 yg benar tentang islam:)

  3. bunda juga tdk mengerti kenapa hari valentine yg dirayakan hanya setahun sekali sekedar utk menyatakan kasih sayang pd sesama?
    Bukankah lebih indah kalau setiap hari adalah hari yg penuh kasih sayang pd siapapun makhluk ciptaan Allah swt ?
    namun, bagi yg percaya utk merayakannya ,silakan saja, cukup kita saling menjaga dan menghormati keyakinan masing2.
    Akhlak Rasulullah adalah al-qur’an(sempurna) hanya Beliau lah panutan yg pasti utk kita.
    salam.

    • yah kita saling menghormati aja,tapi saya berharap banyak yg sadar dan tidak perlu ikut2an hari valentine sbg hari kasih sayang,utamanya umat muslim ya bunda;)

  4. oh ya,saya cuma bisa menambahkan: Allah berfirman di surat …. (lupa :D)= “Barang siapa yang menyerupai suatu kaum, maka orang itu termasuk ke dalam kaum tersebut”

    jadi, kalo kita meniru-niru budaya orang non islam untuk merayakan valentine atau apapun itu, berarti kita termasuk ke dalam kaum tersebut. naudzubillahi mindzalik

    namun di satu sisi, saya menghargai orang-orang yang merayakan valentine. perbedaan itu diciptkan untuk saling mlengkapi…
    untuk menjadi variasi yg indah!
    bukan jurang pemisah!

    Kenapa ya?
    kok tuhan mnciptakan byk perbedaan?seperti budaya yg beda2?agama yg berbeda2?
    Sssst.. karna
    Tuhan punya rencana lain…
    ia menciptkan “cinta” sebagai jembatanya!

    Mungkin ini kali, salah satu keindahan dari “rahmatan lil’alamin” ,

    Islam telah mengatur tata hubungan menyangkut aspek teologis, ritual, sosial, dan humanitas. Dalam segi teologis, Islam memberi rumusan tegas yang harus diyakini oleh setiap pemeluknya. Namun, hal ini tidak dapat dijadikan alasan untuk memaksa non-Muslim memeluk Islam ( la ikraha fi al-din ). Begitu halnya dalam tataran ritual yang memang sudah ditentukan operasionalnya dalam Alquran dan hadis.

    • jadi jawabannya adalah butuh cinta ya utk menjembatani? setuju bro…
      islam memang rahmatan lil alamin,semoga islam dapat menjadi panutan utk segala umat manusia berperilaku baik,terutama sikap dan akhlak rasul yg sangat mulia.

      makasih udah dilengkapin ya tulisan ini:)

  5. Assalamu’alaikum,
    Beberapa hari yang lalu saya disuruh menulis tentang Valentine ini oleh anak saya. Tapi tidak sempat, untung ada di sini.
    Kalau tak salah valentine ini dirayakan secara besar-besaran ( melibatkan bisnis dan media ) sejak tahun 90-an. Tapi banyak yang justru dijadikan ajang untuk berbuat maksiat. Beberapa tahun lalu , di kota saya, ada yang mampus setelah menenggak minuman keras pada pesta velentine. Juga setiap tahun di sebuah kota di Jawa Barat selalu terjadi unjuk rasa menentang valentine ini, tapi tampak tidak menggugah masyarakat untuk memahami hal ini.

    Saya jadi ingat begitu sayangnya Rasulullah SAW terhadap pengemis Yahudi yang begitu membenci dan terang-terangan menyatakan ingin membunuh beliau. Kasih Rasul inilah yang harus diteladani, bukan santo itu, kecuali kalau bukan Muslim.

    Terima kasih banyak.
    Salam

    • sama seperti tahun baru yg menjadi ajang maksiat ya pak?
      mudah2an masyarakat kita jadi sadar dan berubah ya ke depannya…
      saya juga ingat cerita pengemis yahudi yg buat itu,bahkan sampai menitikkan air mata membacanya,gimana tidak? kejahatan dibalas kebaikan? hingga rasul meninggal orang itu tidak mengetahui bahwa yg setiap hari berbuat baik kepadanya adalah orang yg amat dibencinya itu… subhanallah
      merinding saya kalo ingat ceritanya…

      memang menghapus keburukan hanya dengan kebaikan,tidak ada jalan lain… terimakasih pak atas kunjungannya ,sangat memperkaya tulisan ini:)

  6. setuju… saya juga tidak merayakan.. bagi saya valentine itu cuma waktunya buat beli coklat buat dimakan sendiri lagi.. soalnya hampir semua supermarket promo atau diskon coklat. hehehe..
    makasih udah mampir.. salam kenal😀

    • hahaha… kamu dapat coklat gak?? saya tetap dapat coklat walaupun tidak merayakan,bahkan setiap natalan selalu dapat kado walaupun sudah tidak merayakannya lagi,hehehe..

  7. mas Didot ky’nya harus membaca lagi postinganku berjudul 14 Februari deh…😉
    Soalnya komen mas Didot beda sama postingan sy…hehehehe….

    • udah mbak yustha,hehe:D

  8. saya udah mampir ke tekape dan membaca ulang ,gak ada yg salah sama komennya mbak,cuma mungkin persepsinya aja yg salah,hehehe…

    makasih atas kunjungannnya:)

  9. Hadohhh…ya udah gini ajaa…

    Selamat hari Valentine…Mohon maaf lahir bathin….wakakakakakakak!

    • gak mau ngucapin balik ,maaf lahir batin aja deh yess,hehehe:D

  10. terlepas dari isu agama, peringatan valentine memang tidak cocok dengan budaya ketimuran kita, dipandang dari sudut manapun juga. pembenaran akan hal ini, sesungguhnya adalah salah satu bentuk dari ketidakberdayaan kita dalam mempertahankan ajaran adhi luhur bangsa kita. maka, memperkuat akar budaya bangsa sendiri adalah salah satu cara yang efektif untuk membendung pengaruh-pengaruh semacam ini..😀

    • wah ,makasih atas pendapatnya uda,sangat setuju banget nih,kita yg harus bangga dengan akar budaya kita sendiri:D


Comments RSS TrackBack Identifier URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s